Apa Itu Kota Satelit?

Apa Itu Kota Satelit?

Views: 48

Apa Itu Kota Satelit? Kota satelit dapat dipahami dengan memikirkan konsep satelit itu sendiri.

Satelit buatan manusia diluncurkan ke orbit. Objek ini ada di dalam orbit Bumi. Satelit mengorbit bumi. Namun, itu bukan bagian dari Bumi itu sendiri.

Inilah tepatnya bagaimana kota satelit muncul, karena ini adalah kota yang lebih kecil yang dekat dengan kota metropolis besar. Bahkan mungkin memiliki pengaruh kecil dari kota metropolitan terdekat.

Baca Juga:

Koridor Jalan Tertata Maka Hidup Akan Sehat Dan Ramah Lingkungan

Namun, itu mungkin bukan bagian dari metropolis itu. Atau, jika itu adalah bagian dari wilayah metropolitan, itu ada sedemikian rupa sehingga unik dari bagian lain wilayah metropolitan. Kota satelit berbeda dari daerah pinggiran kota dan kota tepi dalam beberapa hal.

Beberapa kota satelit mungkin dihitung sebagai bagian dari wilayah metropolitan yang lebih besar. Namun demikian, kota-kota tersebut memiliki karakteristik yang membedakannya dari pinggiran kota dan kota pinggiran.

Kota satelit memiliki lebih banyak otonomi budaya daripada daerah pinggiran kota. Ia mungkin memiliki pengaruh dari wilayah metropolitan yang lebih besar.

Namun, pengaruh tersebut tidak sekuat yang akan terjadi di daerah pinggiran kota. Kota satelit akan memiliki fasilitas dan atribut budayanya sendiri yang sepenuhnya berbeda dari kota metropolitan yang lebih besar di dekatnya.

Kota satelit juga berbeda karena memiliki kawasan pusat kota bersejarah mereka sendiri. Mereka adalah kota-kota yang didirikan secara independen dari wilayah metropolitan besar di dekatnya.

Pertumbuhan mereka terjadi sebelum pertumbuhan pinggiran kota yang lebih besar terjadi. Mereka selalu ada sebagai kota mereka sendiri yang terpisah.

Kota satelit akan memiliki pemisahan geografis yang besar dari kota metropolitan yang lebih besar di dekatnya.

Seringkali, terdapat hamparan wilayah pedesaan yang cukup luas antara kota satelit dan kota metropolis yang lebih besar. Dalam kasus lain, terdapat hambatan geografi yang berbeda, seperti sungai yang lebar.

Contoh kotanya ditemukan di seluruh dunia. Di mana pun ada kota metropolis besar, kota itu dapat ditemukan di dekatnya.

Piraeus adalah kota satelit dekat Athena, Yunani. Meskipun dianggap sebagai bagian dari wilayah metropolitan Athena, Piraeus memiliki basis ekonominya sendiri.

Ini adalah kota pelabuhan dengan ekonomi maritim yang kuat, terpisah dari Athena. Ini merupakan bagian integral dari wilayah Athena. Namun, Piraeus memiliki pinggiran kota sendiri. Pinggiran kota tersebut merupakan bagian dari wilayah perkotaan Piraeus. Piraeus adalah wilayah metropolitannya sendiri.

Contoh lain adalah adalah Racine, Wisconsin. Kota ini dihitung sebagai bagian dari wilayah metropolitan Milwaukee.

Namun, pertumbuhan Racine tidak datang dari perluasan pinggiran kota Milwaukee. Racine berkembang secara mandiri. Ekonominya, meski berakar pada industri seperti Milwaukee, berkembang terpisah dari Milwaukee.

Budayanya berbeda dengan di Milwaukee. Racine memiliki pinggiran kota sendiri. Racine memiliki lingkungan dan pusat kota sendiri.

Pentingnya Kota Satelit Di era di mana perluasan pinggiran kota tampak besar, kota-kota satelit dapat dilihat sebagai solusi untuk masalah tersebut. Dalam banyak kasus, kota satelit merupakan bagian dari wilayah metropolitan yang lebih besar, tetapi masih ada secara independen dari inti kota yang lebih besar.

Kota satelit dapat mempertahankan ekonomi dan layanan mandiri, sambil tetap terhubung dengan kota-kota besar di sekitarnya.

Dengan perencanaan kota yang lebih baik, kota-kota satelit dapat berperan dalam mengurangi perluasan pinggiran kota. Perencanaan wilayah perlu dilakukan dengan mempertimbangkan kota-kota satelit.

Kota Satelit Indonesia Tidak Berfungsi?

Dikutip dari situs id.quora.com sekitar tahun 1970-an, kebijakan perencanaan kota untuk metropolitan Jakarta ialah menumbuhkembangkan kota-kota satelit yang tersebar di Bogor, Tangerang, dan Bekasi dengan mendorong tumbuhnya kota-kota baru oleh developer property pihak swasta (Silver, 2008).

Tapi seribu kali sayang, kota baru – kota baru, seperti Bumi Serpong Damai(BSD) dan Lippo Karawaci (LK), tersebut tidak bisa menjadi counter-magnet dari Jakarta yang ditunjukkan oleh intensitas komuting menuju ke/ dari arah pusat kota (Jakarta).

Sehingga peran BSD dan LK sebagai kota satelit tidak sepenuhnya berjalan Alasannya yang mungkin menyebabkan hal ini terjadi sebagai berikut: 

1.Kota tersebut tidak menyediakan pelayanan memadai sehingga warga yang tinggal tetap mencarinya di Jakarta. 

2.Jarak berdekatan dan akses yang mudah untuk mencapai kota inti dan kota satelitnya, sehingga tidak ada halangan aksesibilitas

3. Jakarta berkembang sangat pesat sehingga terjadi over aktivitas di kota inti merambah ke kota-kota satelit dan menjadi tidak dapat terpisahkan dari kota inti.

Sumber Referensi: WorldAtlas.Co , Id.Quoro.Com

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Dunia Properti